Di Jogja Juga Ada Holycow!

“Eh, di Jogja ada Holycow juga sekarang?”

DSC04529

Pesan teman yang masuk ke grup WhatsApp tersebut agak bikin geli-geli sebel. Teman saya itu dulu (sebut saja Sherly) sama-sama kuliah di Jogja dan sekarang dia sudah kembali ke kampung halamannya dan bekerja di sana, di Jakarta. Dulu waktu kuliah di Jogja dia agak prihatin dengan kurangnya variasi tempat gaul di Jogja. Sekarang dia takjub dengan kemajuan dunia perkulineran di Jogja yang sudah mulai berkembang ini. Continue reading

Food Journal: Lotteria @LOVE

Hai semua!

Setelah sekian lama absen nge-blog karena berbagai hal, akhirnya saya memantapkan hati (halah) untuk kembali menulis. Kali ini saya akan membahas mengenai cabang restoran cepat saji dari Korea Selatan, yaitu Lotteria.

Suasana di Dalam Restoran

Suasana di Dalam Restoran

Lotteria ini semacam McD tapi asal Korea Selatan. Di Jakarta sendiri cabangnya sudah banyak banget, tapi kemarin saya nyobain Lotteria yang di LOVE alias Lotte Avenue Mall, Kuningan. Saya sendiri kayaknya belum pernah nyobain Lotteria, jadi waktu ke LOVE kemarin saya bilang sama Bam untuk makan di Lotteria.

Paket Makanan yang Saya Pesan

Paket Makanan yang Saya Pesan

Makanan yang saya pesan adalah paket Β yang isinya nasi, ayam goreng, chicken special, dan cola. Sebenernya saya pesen ini karena kepingin makan ayam goreng yang disalut bumbu pedas manis dan ditaburi wijen. Kalo kalian sering nonton acara TV Korea pasti familiar dengan ayam ini! πŸ™‚ Rasanya? Enak! Ayam gorengnya sendiri crispy dan gurih terus chicken specialnya sesuai bayangan! Bumbu pedas manisnya enak banget! TT^TT *slurp*

Penampakan Close-Up Chicken Special! :9

Penampakan Close-Up Chicken Special! :9

Oya, harga makanan rata-rata di Lotteria sekitar 20-30 ribuan. Selain ayam juga ada makanan lain macem burger, kentang, dll yang tipikal restoran fastfood. Yang bikin Lotteria unik adalah menu-menu yang ditawarkan ada khas koreanya macem chicken special yang saya sebutkan tadi, burger bulgogi, bulgogi rice (macem burger tapi rotinya diganti nasi dan dibentuk mirip burger), chicken ganjong, dll.

2

LCD TV yang non stop memutar MV-MV mulai dari Super Junior, SNSD sampai Big Bang

Tempatnya sendiri cukup nyaman apalagi kalo mau ngobrol lama sama temen. Selain itu ada beberapa TV LCD yang muterin MV-MV Korea non stop sampai muterin CF-CF korea. Saya dan Bam betah banget deh di Lotteria sambil nggosip dan fangirling. Eh, ternyata meja sebelah juga banyak yang fangirls/fanboys juga. Malah waktu saya mau ke tempat cuci tangan ada mas-mas yang duduk sendiri sambil buka laptop yang ternyata lagi nontonin SNSD! :))

Cheers!

Food Journal: Malaysian Foods

Malaysia punya cukup banyak macam penduduk. Dari pengamatan saya yang paling dominan adalah orang Melayu, India dan Cina. Hal ini tentunya berpengaruh terhadap kebudayaan Malaysia, terutama makanannya. Selama saya di Malaysia, saya mencicipi berbagai macam makanannya mulai dari masakan Melayu, India sampai masakan peranakan. Kadang ada makanan yang mirip-mirip seperti makanan Indonesia seperti Nasi Rendang dan Nasi Lemak. Berikut beberapa makanan yang saya coba selama berkunjung ke Negri Jiran ini:

Nasi Briyani, samosa dan kuah kari

Nasi Briyani, samosa dan kuah kari

Continue reading

Pastagio, Artemy, and the Meet Up!

Finaly we met πŸ™‚

Udah lama banget ga main bareng mereka, akhirnya bisa main bareng juga minggu lalu, sekalian makan-makannya Lia. Setelah makan bareng di Pastagio (yang kupikir pertamanya di Jalan Gejayan, tapi ternyata di Jalan Palagan..zzz -__-) terus lanjut ke Artemy, kedai es krim gelatto, seberangnya hotel Ibis Malioboro. Dan ga lupa foto-foto ^^

makanan yang kita pesen + desert

Pastagio, Pastagio.. Hmm, gimana ya.. Makanannya enak, tempatnya lumayan asik, dan harganya pun standar lah. Tapi, kalo ada yang mau nanya tempatnya sama saya, wuah jangan harap saya bisa jelasin XDD Bukan apa-apa ya, saya cuma ga ngerti di mana-di mana nya. Pokoknya Jalan Palagan, terus mblasuk-mblasuk, dan kayaknya deket sama Kalimilk (yang banyak juga yang masih bingung di mananya -__-). Hahaha, tapi tempatnya recommended kok! Pelayannya juga oke. Bayangin, kita berlima pesen chocolate cake satu potong, dan mas nya ngerti banget kalo kita mau share cake, dan jadilah cake kita dianter bersama dengan 5 (LIMA) buah sendok kecil. XDD

Artemy's Corners

don't mind my lame face. duh.

Artemy, kedai es krim di seberang Hotel Ibis Malioboro (kalo ini saya ngerti tempatnya ^^). Dari jalan Malioboro bisa keliatan kok. Artemy itu semacam cafe tapi khusus jualan es krim gelatto aja. Tempatnya asik, nyaman, adem, dan mas nya juga baek banget. Harganya satu scoop 10 ribu, tapi kalo beli 2 scoop harganya 15 ribu. Bisa pake cup atau cone. Boleh pake topping juga (ntar es krimnya di campur gitu. Kalo pernah nonton drama korea, ya kaya gitu lah cara nyampurnya. Kalo saya bilang mirip bikin rujak ^^”). Kalo menurut saya sih relatif murah. Varian es krimnya macem-macem. Ada sorbet (es krim dari buah-buahan macam strawberry, blueberry, forrestberry, kiwi, mint, greentea) yang segar, atau es krim manis macam oreo, cookies, rum, dan strawberry cheesecake, tapi adanya tergantung mood yang bikin. Kemaren sih saya pesen campuran forrestberry dan oreo (typical. yesh.) dan rasanya…. i’m craving for moreeeeeee >,< enak! Kalo kata Kolonel Sanders sih, Finger licking good XDD. Recommended!

Puas banget hari itu, jalan2 sama temen2, makan enak, hati puas. Yuk, jalan2 lagi ^^

Cheers!

PS: yang mau ngajakin saya makan2 bareng boleh lohhh πŸ™‚

PPS: I did take the pictures above. Hmeheheheh..