Food Journal: Malaysian Foods

Malaysia punya cukup banyak macam penduduk. Dari pengamatan saya yang paling dominan adalah orang Melayu, India dan Cina. Hal ini tentunya berpengaruh terhadap kebudayaan Malaysia, terutama makanannya. Selama saya di Malaysia, saya mencicipi berbagai macam makanannya mulai dari masakan Melayu, India sampai masakan peranakan. Kadang ada makanan yang mirip-mirip seperti makanan Indonesia seperti Nasi Rendang dan Nasi Lemak. Berikut beberapa makanan yang saya coba selama berkunjung ke Negri Jiran ini:

Nasi Briyani, samosa dan kuah kari

Nasi Briyani, samosa dan kuah kari

1. Nasi Briyani

Nasi Briyani ini termasuk masakan India-Pakistan.Hidangan nasi yang dimasak dengan rempah-rempah dan ditambah lauk yang berupa ayam atau mutton (kambing/domba). Ditambah gravy (kuah) kari enak banget! Nasi nya ga seperti nasi di Indonesia. Berasnya kurus dan panjang. Bau nya wangi khas rempah-rempah ala makanan India. Sebelumnya udah pernah makan nasi kayak gini di Luton karena host family adalah orang Pakistan. Ini makanan pertama yang saya makan di Kuala Lumpur. Setelah capek lari-lari nyari tiket bus ke Pulau Penang dan udah laper berat langsung deh mlipir ke restoran India deket Puduraya/UTC dan dibantuin ambil makanan sama Om-om India yang kayaknya tau kita kebingungan. Aduh bayanginnya aja langsung ngiler :Q_ Harga: 6-7 RM (Rp 18-21 ribuan) per porsi.

2. Samosa

Samosa itu pastry bentuk segitiga yang dipanggang/di goreng dan diisi sama aneka filling macem kentang, sayur, daging-daging dan biasanya diolah pake saus rempah-rempah khas India/Pakistan. Kalo di Malaysia biasanya diisi semacam kari kentang gitu. Cukup mengenyangkan tapi agak eneg juga kalo banyak-banyak. Sebenernya mirip-mirip sama pastelnya Indonesia sih beda isi aja. Samosa paling enak di Penang itu samosa di semacam angkringan deket hostel, daerah Lebuh Queen/Little India gitu. Harganya lebih mahal karena ukurannya lebih besar dan isinya ada kentang dan daging ayam. Lebih enak lagi dimakan masih anget gitu, kulitnya masih crispy. Nom! Harga: 0,5-1,2 RM (Rp 1,600-3600an) per buah.

Char Kway Teow

Char Kway Teow

3. Char Kway Teow

Char Kway Teow ini mirip lah sama kwetiaw yang sering di jual di Indonesia. Mi beras pipih yang digoreng pake kecap dan saus-saus lainnya dan dikasih topping daging ayam, udang, toge, dan sayur-sayur macem sawi, wortel, daun bawang, dll. Porsinya besar dan harganya 5 RM (Rp 15 ribu an).

5

Wan Ton Mee

4. Wan Ton Mee

Malem-malem habis kemaleman ke Batu Ferringhi kami pun turun di hawker stalls deket hostel di Georgetown, Penang. Banyak banget makanannya dan meja juga penuh semua. Akhirnya kita asal mesen yang ternyata adalah wan ton mee. Wan Ton adalah dumpling atau pangsit dalam bahasa Kanton. Mi nya tipis dan dikasih saus warna hitam yang rasanya manis asin. Toppingnya daun bawang, pangsit dan daging yang kemungkinan besar bukan daging halal alias daging babi. Enak banget, berasa makan mi yamin manis lol. Harganya seporsi sekitar 4RM untuk ukuran small (sekitar Rp 12ribuan). Minumnya jus jeruk yang seger banget!

Ice Kachang dan Tea Ice

Ice Kachang dan Tea Ice

5. Ice Kachang dan Ice Chendol

Di Hawker Stalls di daerah Esplanade, Pulau Penang pesen ice kachang yang terkenal. Penasaran seenak apa. Setelah ice kachang dianter langsung ditagih duit buat bayar ice kachang sebesar 3,5 RM (Rp 10ribuan). Mihil. Tapi enak! Isinya kacang merah manis legit dan jagung manis dicampur es serut, sirup, dan es krim. Cocok buat desert. Temennya ice kachang namanya ice chendol. Nggak nyobain karena kayaknya mirip sama es cendol yang di Indonesia. Di Melaka ada Ice Chendol Durian yang terkenal banget. Letaknya di pintu masuk Jonker Street.

6. Mee Hokkien

Beberapa jam sebelum naik bus menuju ke Singapore, kami diajak Thiago makan di hawker center langganan dia yang namanya Red Garden, kayaknya sih daerah Lebuh Farquhar. Ga inget jalannya karena ngobrol terus sepanjang jalan. Sampai di Red Garden saya tanya Thiago makanan yang paling dia suka dan dia bilang Hokkien Mee, tapi agak pedas. Oke saya pesan satu yang small, kata saya. Harganya sekitar 4-5 RM. Hokkien Mee ala Penang ini berkuah dan rasanya mirip Laksa dengan tambahan potongan udang, cumi dan ayam di dalamnya. Kuahnya memang merah tapi buat saya ga pedas sama sekali! Tapi enak kok :9

Laksa

Laksa

7. Laksa

Sebenernya di Penang kepingin nyoba Nyonya Laksa yang terkenal itu, yang belinya sampe antri-antri. Tapi karena keterbatasan waktu dan saya sempat sakit waktu itu jadi belum sempat nyoba Laksa si nyonya. Tapi kata Om guesthouse person sih dimana-mana sama aja. Akhirnya nyoba Laksa deket Kuil Kek Lok Si yang terkenal juga. Pesen yang small harganya 3,5 RM atau sekitar Rp 10ribu. Laksa itu mi tebel berkuah yang rasanya pedas asem semacam kuah tom yum. Tekstur mi nya mirip udon. Toppingnya daun bawang, udang, bawang, acar, dll. Enak banget! Udah ngidam-ngidam. Kalo suka tom yum pasti suka ini! *gulp* *ngiler*

3

8. Nasi Lemak

Nasi lemak ini terkenal banget ya. Sebenernya ga berniat nyicipin nasi lemak karena kayaknya mirip sama nasi uduk. Tapi pas di Melaka jalan menuju Mall siang bolong dan udah laper, ada mbak-mbak cafe yang nyodorin selebaran promo. Akhirnya makan di situ deh. Pese Nasi lemak special pake ayam. Rasanya kayak nasi uduk beneran lol. Nasi dibumbu santan dan lauknya telur rebus, teri goreng, kacang tanah goreng, ayam goreng, plus sambel yang ga pedes blas tapi manis. Enak sih, soalnya udah laper banget! Agak mahal sih 8 RM (Rp 24-25ribuan) secara makanan cafe, tapi ayamnya enyakkkk🙂

Roasted Chicken dan Rice Balls

Roasted Chicken dan Rice Balls

9. Roasted Chicken and Rice Balls

Ini makanan inceran saya karena banyak yang mengulas di blog-blog. Terutama yang dari restoran Famosa di Jonker Street, Melaka. Lha tapi kok banyak ya restoran Famosa yang nyediain menu ini. Akhirnya cap cip cup pilih resto yang paling rame. Menunya ayam panggang, ayam rebus, atau ayam kampung yang gatau diapain. Porsinya seperempat, setengah dan ayam utuh. Saya pesen ayam panggang seperempat dan pesen rice balls 3 butir. Harga 1/4 ayam 10RM dan rice ball 0,30 RM per butir. Ayamnya dikasih saus kecap asin dan ada lalapan timun. Sausnya agak aneh awalnya tapi kemudian rasanya jadi enaaaak *ngiler* kulit ayamnya crispy dan bumbunya ngresep banget. Rice ball nya biasa aja sih tapi.

Spicy Chicken and Rice on Banana Leaf

Spicy Chicken and Rice on Banana Leaf

10. Indian Spicy Chicken and Rice on Banana Leaf

Ini makanan favorit saya! Malem pertama di Melaka bingung mau makan malam apa. Ke daerah Jonker Street tokonya udah tutup semua, mau makan di rice ball chicken rame buangettt sampe antri2, cafe di hostel udah ga nyediain makanan lagi. Akhirnya petugas hostel nyaranin kami makan di resto india sebrang hostel. Agak bingung mau makan apa, karena agak bosen makan masakan India lagi, akhirnya kami pesen chicken rice. Eh sama masnya malah dibawain daun pisang lebar, dicidukin nasi banyak banget. Terus masnya dateng lagi bawa baskom dan nyidukin acar, acar lagi dan saus merah trus ngasih 2 lembar krupuk tipis. Kirain saus merah itu ayamnya. Tapi kok ga keliatan ya ayamnya. Rombongan turis di meja sebrang pada antri mbayar di sebelah kami dan ngeliatin makanan kami. Mungkin mereka mikir “Ih kere banget ni orang makan pake acar dan saus doang” (ge er dikit lol). Akhirnya ayamnya dateng. Kami sebelumnya ditanyain mau ayam pedes atau gak, dan kami jawab “pedes!”. Rasanya, MANTEEEPPP!!! Rempah-rempahnya kerasa banget di perut. Dan pedesnya bener-bener pedes. Saus merah tadi semacam sambel dan enak banget. Acarnya rasanya aneh jadi ga dimakan deh. Terakhir krupuknya masih dan dicocolin ke saus merah. Malem itu tidur paling nyenyak deh. *elus-elus perut* Btw, kalo ga kuat pedes harus hati-hati karena malem itu si Denty murus-murus dua kali, padahal sambelnya cuma dimakan dikit. Sementara saya tidur dengan pulasnya. *lap iler*

Well, itu 10 makanan malaysia yang saya coba. Oya, di Malaysia dan Singapore kalo pesen Tea Ice pasti dikasih es teh tarik. Kalo pengen yang es teh beneran (tanpa susu, maksudnya) bilangnya tea o’ ice. Sama kaya kopi. Kalo bilang coffee ice pasti dikasihnya white coffee. Kalo mau kopi beneran bilangnya coffee o’ice. Begitulah. Makanan di Singapore dan Malaysia relatif sama kok. Harganya juga sama tapi mata uangnya beda zzz. Makanan malaysia enak-enak dan cukup terjangkau, bikin mood jalan-jalan jadi enak juga. Masih banyak makanan lain yang belum di coba. Maybe next time, ya.

Cheers!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s